oleh

DPRD Minta Drainase Diperbaiki, Proyek Gudang di Cicurug Sukabumi Picu Banjir

-Kriminal-248 views

ADHIKARYACITRA.com – Ketua DPRD Kabupaten Sukabumi Yudha Sukmagara mengunjungi lokasi yang terdampak banjir di Kampung Kaum Babakan RT 03/01 Kelurahan Cicurug, Kecamatan Cicurug, Kabupaten Sukabumi, Jumat, 5 Januari 2024. Banjir di wilayah ini diduga akibat limpahan air proyek gudang PT Niaga Tama (Wings Food).

Yudha menyebut pembangunan gudang PT Niaga Tama (Wings Food) cukup luar biasa dengan luas hampir dua hektare. Akibatnya, saat turun hujan, lokasi proyek tergenang air dan berdampak kepada warga karena drainase yang belum baik. Yudha meminta pihak perusahaan harus menyiapkan drainase secara lebih baik dalam proses pengerjaan gudang.

“Saat masa pembangunan drainase harus dipersiapkan terlebih dahulu, meski masyarakat sangat menyambut baik bangunan ini dan berharap tenaga kerja lokal bisa terlibat,” ujarnya.

Menurut Yudha, pihaknya memastikan izin pembangunan gudang PT Niaga Tama (Wings Food) sudah lengkap, tinggal menunggu Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) yang sedang diproses. “Akan dibawa ke agenda kerja DPRD Kabupaten Sukabumi dan dinas terkait akan dipanggil untuk percepatan pengeluaran izin AMDAL,” ungkap Yudha.

Meskipun menghadapi dampak pembangunan, Yudha mengapresiasi kerja sama dari perusahaan dan manajemen konstruksi yang terlihat sangat kooperatif

Yudha juga menginformasikan Komisi I DPRD akan melakukan inspeksi mendadak (sidak) dan verifikasi ke lokasi untuk memastikan hasil kunjungan Jumat lalu. “Harapan masyarakat, perhatian di pembangunan ini harus terpenuhi dengan resapan air dan Ruang Terbuka Hijau (RTH) sebanyak 40 persen,” katanya.

 

Sebelumnya, warga Kampung Kaum Babakan sepakat meminta PT Niaga Tama (Wings Food) menghentikan sementara pembangunan gudang yang dikerjakan PT Dwi Tunggal Surya Jaya sebagai penyedia jasa konstruksi. Penundaan dilakukan agar hak-hak masyarakat dalam kajian Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) terpenuhi.

Diketahui, kasus ini mengemuka setelah sekitar enam rumah terendam banjir pada Minggu sore, 31 Desember 2023. Ketika itu banjir dipicu hujan deras di wilayah tersebut pada Minggu sekira pukul 14.00 WIB. Kondisi ini diperparah karena diduga bagian belakang gudang perusahaan tidak memiliki drainase sehingga air meluap ke permukiman.

External Affairs Manager PT Niaga Tama, Shufong, mengatakan banjir yang dialami warga saat hujan deras beberapa waktu lalu tidak semuanya disebabkan pembangunan gudang. Namun begitu, Shufong mengaku perusahaannya sudah sering mengingatkan pelaksana proyek untuk merapikan drainase sejak awal pengerjaan. (ADV)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed